Senin, 02 Maret 2015

ANTM, LK Q4/2014, jual dulu bagi yang punya..!!

Saya lihat berita di internet, ANTM LK Q4/2014 mencatatkan rugi bersih.

Simple advice dari saya buat yang punya saham ini : JUAL kalo punya. Di harga berapa pun, di rugi berapa pun sekarang. Bahaya bgt kalo kita megang saham yang lagi rugi.

Buat yang belum punya : jangan pernah beli saham ini untuk investasi, selama kinerjanya masih rugi. 

Ok, sgini aja ya.. :)

Be smart in investing, keep learning, dan coba belajar untuk percaya sama insting kita sendiri.. :)

Regards,
V3

Minggu, 01 Maret 2015

Member baru di portofolio saya : ASGR :)

LK Q4/2014 ASII sudah keluar, dan EPSnya turun 1,25%.. Widiihh, saya paling sebel nih kalo ada saham saya yang salah satu salesnya, atau labanya atau EPS-nya turun. Artinya saya harus bersihin barangnya dari portofolio saya, atau minimal ya mengurangi posisi..

Dan karena ASII adalah salah satu saham bluechip yang saya suka (karena manajemennya bagus, royal bagi deviden dan dia punya berbagai macam anak perusahaan yang bagus2 juga), akhirnya saya memutuskan untuk hanya menjual ASII yang modalnya di atas 6600. Sisanya masih saya hold semua..

Jual ASII, saya jadi ada cash kan. Terus saya mulai liat2 lagi. Ketemu deh dengan si ASGR ini. Begitu analisa LKnya, kok saya jadi pengen beli agak banyakan, tapi cash saya cuma dikit nih. Akhirnya saya liat2 lagi, saham mana yang saya punya sekarang, yang Yieldnya paling kecil. Eehhhh, keluar deh si LPKR. Akhirnya dengan tanpa ragu, semua LPKR saya, saya jual (dengan untung yg mini karena saya nyangkut di saham ini lumayan lama, dan ngga pengen mindahin ke saham lain), dan saya belikan ASGR. Sekarang modal average saya di ASGR 1974.


Kita mulai ya, ubek2 dikit LK-nya ASGR..


LK Q4/2014 ASGR (juta Rp)


1. aset lancar > liabilitas jangka pendek


2. jumlah saham = 1.348.780.500 lembar


3. jumlah liabilitas = 731,033


3. Jumlah ekuitas yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk = 902,303
    pertumbuhan ekuitas = ( 902,303 - 736,458 ) : 736,458 = 22.52%


4. Book Value (BV) = 902,303,000,000 : 1.348.780.500 = Rp 668.98


5. Jumlah liabilitas dan ekuitas (aset) = 1,633,339 


6. DER = 731,033 : 902,303 = 0.81x


7. Pendapatan bersih = 2,282,232
    pertumbuhan pendapatan = ( 2,282,232 - 2,261,253 ) : 2,261,253 = 0.93%


8. laba komprehensif yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk = 258,911
    pertumbuhan laba komprehensif = ( 258,911 - 210,004 ) : 210,004 = 23.29%


9. ROE = 258,911 : 902,303 = 28.69% (saya pakai laba yang terkecil di antara laba tahun berjalan atau laba komprehensif untuk menghitung ROE)


10. Laba per saham dasar dan dilusian (EPS) = Rp 192.9
      pertumbuhan EPS = ( 192.9 - 154.93 ) : 154.93 = 24,5%


11. Arus kas operasi positif (+), tapi lebih kecil daripada laba komprehensif.


12. @ 2005, PER = 2005 : 192.9 = 10.39x
                  PBV = 2005 : 668.98 = 2.997x
                  Yield = ROE : PBV = 28.69% : 2.997 = 9.57%

13. Valuasi = Rp 2727.6 ---> MOS = 1 - (2005 : 2727.6) = 26.49%


Sekarang liat chart ASGR, ya.. 

Maaf banget saya ngga bisa masukin chart saya di sini, karena ngga ngerti caranya.. maklum gatek.. :)))))

Chart weekly : candle minggu ini, lowest-nya ada di MA 100 weekly (1843) dan highest-nya ada di 2050. candle close di 2005, yang masih di bawah MA 60 weekly (2017). MACD weekly sudah dekat golden cross, tapi belum golden cross. Resiko : bila MACD malah slip (ngga jadi golden cross dan malah berbalik ke bawah lagi, ASGR bisa turun semakin parah).

Chart monthly : ASGR sudah turun terus selama 5 candle berturut-turut, dan tertahan di  MA 20 monthly dan sekarang candle-nya sudah berbalik arah, malah sudah membentuk higher high dibanding candle sebelumnya. Sepertinya sih ASGR most probable, akan naik dulu untuk beberapa candle ke depan.

Disclaimer ya.. :)

Seperti biasa, rugi tanggung sendiri, ngga punya barang juga tanggung sendiri.

Your money, your responsibility.. :)

Good luck... :)

Regards,
V3




Sabtu, 28 Februari 2015

LEAD, LK Q4/2014

Langsung aja ya.. :)

Ini analisa simpel saya tentang LK Q4/2014 LEAD (LK dalam USD) :

1. Total asset lancar < total liabilitas jangka pendek ---> ada resiko likuiditas, di mana ketika ada utang jangka pendek jatuh tempo, aset lancar yang ada tidak dapat mencukupi untuk membayar pelunasan utang. Dan ini kelemahan LEAD, yang sdh saya sebut waktu saya menganalisa LK Q3/2014-nya..


2. Total ekuitas = 130.353.841
      ---> pertumbuhan ekuitas  =  ( 130.353.841  - 111.958.939 ) : 111.958.939 = 16,43%


3. Jumlah saham = 644.257.143 lembar


4. Book Value (BV) = ( 130.353.841 : 644.257.143 ) x Rp 12,000 ( asumsi saya, 1 USD = Rp 12,000) ---> BV = Rp 2427,98


5. DER = Total liabilitas : Total ekuitas = 131.730.153  : 130.353.841 = 1,01x


6. Pendapatan = 69.012.603
    ---> pertumbuhan pendapatan = ( 69.012.603 - 59.015.412 ) : 59.015.412 = 16,94%


7. Laba usaha = 27.761.198 
    ---> pertumbuhan laba usaha =  (27.761.198 - 23.868.176 ) : 23.868.176 = 16,3%


8. Laba tahun berjalan = 19.980.349
    --> pertumbuhan laba tahun berjalan = (19.980.349 - 16.457.178) : 16.457.178 = 21,39%


9. Laba per saham dasar (EPS) = $ 0,03 x Rp 12.000 = Rp 360 
    ---> pertumbuhan EPS =  ( 0, 03 - 0,04) : 0,04 = minus 25%


10. ROE = laba tahun berjalan : total ekuitas = 19.980.349 : 130.353.841 = 15,33%


11. Arus kas operasi positif (+), dan lebih besar daripada laba usaha ---> secara operasional, perusahaan masih sehat.


12. @ 1800, PER = 1800 : 360 = 5x
                   PBV = 1800 : 2427,98 = 0,74x
                   Yield = ROE : PBV = 15,33% : 0,74x = 13,94%

13. Valuasi wajar = Rp 4524 ---> MOS = 60,21%


Untuk LEAD, saya pikir kinerjanya mengalami kemunduran dibanding di Q3/2014 kemarin.

Mengapa begitu?

Kita lihat dari EPS-nya saja.

EPS Q3/2014 LEAD = $0,027 x Rp 12.000 = Rp 432.

EPS annualized = 4/3 x Rp 432 = Rp 576 ---> ini adalah EPS minimal yang kita harapkan akan terjadi di Q4/2014 LEAD.


Ternyata, di Q4/2014, EPS aktual LEAD = Rp 360 ---> 360 jauh banget dong dibandingin sama 576... :(((

Selain itu, di LK Q4/2014, EPS growthnya memang minus. Padahal di LK Q3/2014, EPS masih tumbuh 8%.. :(((


Sekarang bagaimana dengan saham LEAD saya, ya? 
Saya punya modal average Rp 2678. 
Walaupun saham LEAD saya hanya 3,5% dari total portofolio saham saya, tapi kan ini tetap duit.. 
Jadi saya mau coba tuliskan di sini, bagaimana saya menganalisa saham LEAD yang saya punya sekarang, apakah akan saya hold atau sell.. 

Modal LEAD saya, average = Rp 2678.
@ 2678, PER = 2678 : 360 = 7,44x
             PBV = 2678 : 2427,98 = 1,1x
             Yield = ROE : PBV = 15,33% : 1,1 = 13,94%

Artinya : bila nanti saya ketemu saham lain yang lebih bagus dengan YIELD lebih besar daripada LEAD ini, maka saya akan jual LEAD saya semua dan pindah ke saham tsb. 

Iya, jual rugi semuanya dan pindahin smua ke saham yang baru.. :)

Terus kalo ada yang nanya, apa ngga sayang mba, kan udah rugi banyak? Kenapa ngga di-hold aja dulu, siapa tau ntar naik lagi.. 
Saya akan jawab, ngga boleh sayang, karena kan ini termasuk resiko investasi. 
Tidak semuanya saham yang kita beli, bisa ngasih profit.. :)
Dan kalo memang ada saham lain yang lebih baik, kenapa ngga pindah aja ke sana? :)

Simpel banget ya, cara investasi saya. Maklum ala ibu rumah tangga. 
Ngga mau ribet2 mikirnya.. :) 

Terus kalo misalnya saya belum ketemu saham lain dengan yield yang lebih besar daripada LEAD yang saya punya, ya saya hold aja. Buat saya, lbh baik megang saham dengan yield 13,94% daripada megang duit cash.. :))) 

Kalo ada yang nanya lagi, nanti kalo abis dijual, terus LEADnya malah naik, gmn mba? Hehe, kalo udah dijual dan dia naik, ya jgn dipikirin lagi, kecuali kalo mau stress.. :))) 

Kaya putus sama pacar deh. Begitu putus, langsung move on dong.... Kalo nanti dia dapet orang yang lebih baik dari kita, ya biarin aja. Kita tinggal banyak2in doa aja biar dikasih jg yang lebih baik daripada dia.. :))

Hehe, jd ngawur nih ngomongnya.. :p

Ok, mungkin ini aja ya. Saya tuliskan bagaimana cara saya menganalisa saham yang LKnya tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan, dan kebetulan kita jg nyangkut di saham tsb, dengan harapan siapa tau bisa bermanfaat buat yang lain.. :)

Oya, saya ngga mau rekomen buy untuk LEAD di harga 1800 ini. Kenapa? karena saya sendiri aja punya niat untuk keluar, masa saya malah nyuruh orang buat beli... :))))))


Regards,
V3





 


Rabu, 11 Februari 2015

please do not ask me about stock trading... :)

Beberapa minggu ini, saya menerima email yang bertanya tentang trading saham..

Duhh, saya jadi ngga enak hati jawabnya nih.. kayanya karena di posting terakhir saya nulis bahwa saya mau trading di beberapa saham, jadi dianggapnya saya jg jago trading... :'(

Saya ini ngga ahli banget trading saham. Soalnya, kalo saya abis beli saham, 80% seringnya dibawa turun dulu.. Jadi i am really really bad at stock trading.. :))))

Lagipula, kalo memang niat untuk trading betulan, ngga perlu banget itung2 PER, PBV dsb yaa.. mending patokan sama chartnya aja, udah ngasih sinyal buy atau belum..

Kalo saya selalu masukin hitungan PER, PBV di saham yang saya beli utk trading, itu memang saya selalu begitu. Kalo liat saham apapun, pasti yang saya liat biasanya PER, PBV, ROE, DER sama growthnya.. :))) Udah bawaan orok kayanya, tiap liat saham selalu liat ke sana... :))))

Tapi sebetulnya ngga perlu banget ngitung2 kaya gt kalo mau trading ya.. Trading itu cukup fokus ke chart aja. Kalo mau ngga kejebak sama saham yang jelek, boleh deh liat saham itu ada growthnya atau ngga. Kalo labanya turun, ya jangan dibeli dulu. Tapi ini cuma utk minimized resiko dalam stock picking aja. Tapi prakteknya, kalo orang udah serius trading, dia cuma mau liat chart aja. Ngga mau liat data-data FA. Apalagi dengerin rumor.. :)


Jadi please, mdh2an ngga akan ada lg yang nanya ke saya how to do stock trading, karena saya bener2 ngga jago trading.. :)))

Oya, kmrn ada yang nanya saya, di bbrp saham terakhir yang saya beli (LEAD, WINS), harganya sdh turun dalam. Sahamnya saya cut loss ngga? Ngga, saya belum ada yang cut loss. Sekarang LEAD harganya 1775 (udah turun 34% dari harga average saya), tapi masih saya hold. Kenapa? Karena saya belum lihat LK terbarunya. Saya beli LEAD untuk investasi, dengan menganalisa LK-nya. Jadi yang bisa menarik saya keluar dari saham ini ya harus analisa LK terbarunya jg... Saya malah ngga pede untuk jual saham cuma karena liat harganya turun terus.. :(

Rumor terakhir, saham2 perkapalan katanya akan dinaikkan pajaknya menjadi 4x lipat. Makanya saham perkapalan harganya dibanting semua.. 

Untungnya, saya memang ngga beli dlm jumlah banyak saham-saham seperti ini. Jadi kalau harganya turun dalam pun, di portofolio pengaruhnya ngga terlalu signifikan.. 

Sekarang, saya mau nunggu dulu keluar LK Q1 untuk menata portofolio lagi. Kenapa Q1/2015 bukan Q4/2014? karena Q4/2014 biasanya hasilnya ngga beda jauh dengan Q3/2014. Kalo ada yang beda jauh, dan bedanya signifikan banget, ya pasti bs mempengaruhi jg keputusan kita utk hold/sell, atau malah buy more..

Tapi untuk melihat estimasi pergerakan saham setahun ke depan, Q1 ini penting banget. Inget ya baik-baik, Q1 sangat penting untuk melihat estimasi pergerakan saham setahun ke depan.. !!!

Beberapa saham, seperti saham konstruksi, mungkin Q1 ngga terlalu signifikan pengaruhnya. Karena kontrak2 baru malah lebih banyak terjadi di semester 2 (biasanya). Tapi untuk mayoritas saham, Q1 ini cukup mencerminkan kinerja emiten setahun ke depan..

Jadi kita tunggu aja Q1 sama2 ya, untuk mereview saham2 yang kita punya, dan untuk membidik saham2 yang bagus untuk dibeli di tahun 2015 ini.. :)

Belajar terus aja, biar makin pinter.. :))

Regards,
V3


Jumat, 16 Januari 2015

Buying opportunity or stupidity...??

Belakangan ini, ngga tau kenapa, saya kok seneng banget mungutin saham2 yang udah turun dalam, apalagi yang udah berbulan-bulan turunnya. Saham tsb turun dalam krn berbagai macam sebab. Ada yang karena laba turun, ada yang karena Right Issue di harga yang jauh di bawah harga pasar, ada jg yg ngga tau apa sebabnya. Turun ya turun aja.. :)

Saya sendiri sebenernya tipe investor yang seneng koleksi saham-saham dengan PER di bwh 5 atau PBV di bawah 1, dan rajin bagi deviden (ini cara paling simpel aja utk saya mutusin beli saham). Tapi kadang-kadang bisa jadi saya ngga nemu saham dgn kondisi seperti itu. Sedangkan tiap bulan, saya selalu menyisihkan skitar 20% dari gaji suami saya, utk saya investasikan di saham...

Jadi kadang-kadang, kalo saya lagi ada cash, dan saya ngga bisa nemuin saham yang "perfect" banget utk dibeli buat investasi, saya suka liat-liat chart. Saya coba hunting, ada yang chart WEEKLY atau MONTHLY-nya menarik ngga, utk dibeli...

Patokan menarik buat saya, antara lain sudah kena MA 100 atau MA 200 weekly, atau sudah kena MA 60 monthly atau blm (biasanya saham-saham consumer terlihat menarik untuk dibeli, bila sdh kena MA 60 monthly, selama LK-nya masih ada growth).

Di sini saya cuma mau sekedar nulisin aja, "kegilaan" saya beli saham-saham yang lagi turun ini.. Sebenernya cara ini sebaiknya jgn diikutin oleh investor pemula, krn memang beresiko banget. Kita harus siap mental banget ngeliat saham yang kita beli bisa terus keseret turun selama sahamnya belum rebound... 

Judul tulisan ini "buying opportunity or stupidity", karena jujur, saya sendiri ngga tau pasti, dari saham2 yang saya beli ini, apakah nanti ada yang naik tinggi atau malah turun makin dalam lagi... :)

Karena keterbatasan waktu, saya ngga bs nulis detil ya.. saya hanya tulisin singkat aja, saya beli saham apa,  di harga brp, dan karena apa..


1. CPIN ---> dari LK Q3/2014, laba CPIN msh turun. tapi chart weeklynya sekarang ini terlihat lagi konsolidasi. Garis-garis MA saling tumpang tindih berbentuk kaya tali tambang (sudah di bawah MA 100 weekly lho)... :) Kalo dilihat dari salesnya, sales CPIN msh naik. Brarti demandnya masih tumbuh. Labanya turun krn kenaikan biaya produksi. Saya kemarin beli CPIN di harga average 3786, dengan PBV sekitar 5,8x dan PER 27,3x. Kalo liat PER dan PBV yang tinggi kaya gt, rasanya males bgt belinya :)  Tapiiiii... heyyy, ini CPIN lho... jarang banget PBV-nya bisa di bwh 6x. Kalo liat di data etrading, CPIN biasanya dijual dengan PBV 6x - 9x. So, krn PBV sdh di bawah 6x, chart weekly sedang konsolidasi (dan sdh di bwh MA 100 weekly) dan sales CPIN msh naik, jadi saya putuskan beli CPIN kmrn. Ini bukan untuk long term investment sih, krn saya beli jg udah di PER 27,3x. Someday pasti akan saya jual... :) Tapi sekarang, saya rasanya sayang kalo ngga beli.. :)


2. AISA ---> dari LK Q3/2014, AISA masih bagus bgt growthnya. Malah kmrn ada berita mau private placement di Rp 2250. Sekarang AISA sudah kena MA 60 weekly-nya. Akhirnya saya nambah beli AISA lagi di Rp 2060. Sebelum saya average up, harga AISA terbesar di portofolio saya Rp 1350. Dengan average up, sekarang harga AISA yang saya punya, average di 1379. Saat ini AISA adalah saham dengan bobot terbesar di portofolio saya, yaitu 24,64%. Di harga 2060, AISA diperdagangkan dengan PER 18,3x dan PBV 2,07x. Masih termasuk murah ya, menurut saya, untuk saham consumer dengan growth secantik AISA.. :)


3. LEAD ---> saya sdh bahas tentang LEAD di tulisan sebelumnya. Saya beli LEAD krn dia sdh turun berbulan-bulan. Di LK Q3/2014, LEAD msh tumbuh dengan bagus. Harga average LEAD saya 2678 (ini aja PER-nya sdh di bwh 5x lho, dan PBV 1,1x). 
Sementara LEAD sekarang sdh 2200 :((  Minus banyak nih LEAD di porto saya..  Tapi saya msh hold, kecuali kalo nanti LK-nya tiba-tiba jelek, lgsg saya buang ngga pakai mikir lagi.

O iya, yang bikin saya beli LEAD selain krn udah turun dalam dan PER udah di bwh 5x, dia jg kmrn sdh bagi deviden lho. Saya seneng sm perusahaan yang mau bagi deviden, apalagi kalo perusahaan itu baru IPO. Ini bener-bener nilai plus di mata saya.. :)


4. SCMA ---> saya beli SCMA di 3310. Ketika itu, harga SCMA sdh di MA 60 weekly. LK Q3/2014, sales dan laba SCMA msh tumbuh 13%. Di 3310, PER sdh 32,8x dan PBV 15,6x. Saya beli SCMA ini tentu aja bukan untuk long term investment. Ini asli utk trading aja.. :) Saya akan jual kalo nanti sdh untung, dan ada saham lain yang lbh bagus utk dimiliki.. :)


5. BWPT ---> BWPT kemarin heboh banget yahh, dia turun dalam dr 1000-an ke 300-an krn kasus Right issue di Rp 400. Dulu, BWPT ini sempet jadi saham jagoan utk CPO bagi beberapa analis fundamental yang saya kenal. Mereka melihat BWPT ini yang nanti paling kinclong ke depannya, di antara semua emiten CPO di BEI. Cuma, saya ngga pernah mau beli, krn PER BWPT ini selalu 20-30x. PBV-nya jg sekitar 3 - 4x. Buat pemegang saham BWPT (sebelum RI), saham ini emang sekarang jadi bikin eneg. Tapi krn saya belum pernah beli, saya akhirnya melihat ini sbg buying opportunity. Jadinya saya beli di average 381. Kalo dengan data di LK Q3/2014, BWPT di 381 ini setara dengan PER 8,6x dan PBV 0,72x. Saya akan hold dulu untuk nanti melihat bagaimana BWPT di LK selanjutnya... :)


6. WINS ---> nahhh, ini saham trakhir yang saya beli, yang chartnya udah turun dalam... :)
Dulu saya pernah beli WINS, di harga 500-an. Terus saya jual, pindah ke saham lain. Dulu sempet sebel pegang saham ini krn dia ngga likuid bgt.. :) WINS di LK Q3/2014, salesnya turun 4,2%. Laba bersih naik 0,21%, tapi EPS turun 9,8%. Kinerjanya memang ngga sehebat sebelumnya. Tapiii... WINS kemarin ada private placement di 800. Harga sekarang Rp 660. Sdh di bawah harga placement-nya :) Dengan data di LK Q3/2014 kemarin, WINS di 660 ini, PER = 8,96x dan PBV skitar 1,04x (1 usd = Rp 12.000). Saya beli untuk nanti direview lagi di LK selanjutnya.. :)


Ok, segini dulu tulisan saya... Kebetulan kemarin itu suami saya dpt bonus akhir thn, jadi saya punya cash yang agak longgar untuk dibelanjakan. Dan saya lagi ngga pengen beli saham2 blue chip, krn sdh cukup banyak di porto. 

Sekali lagi, ini bukan rekomendasi beli. Saya malah bilang, kalo utk investor pemula, cara beli saham yang lg turun, mungkin malah bs bahaya. apalagi kalo mental kita ngga siap utk cut loss.. :)

Saya nulis tentang ini, karena saya lg bosen nulis valuasi terus :)))) 
Karena pd kenyataannya, saya sering jg beli saham hanya dengan patokan chart aja, yang kadang2 dikombinasikan dengan PER/PBV.. :))) 

Tapi dr portofolio yang saya punya, biasanya memang selalu saya siapkan sekitar 10-15% untuk trading, walaupun tradingnya juga dengan patokan chart weekly/monthly... 

Mdh-mudahan bisa bermanfaat, ya.. :) 

Kalo ada yang ngikutin saham yang saya beli, dan nanti keseret turun terus sahamnya, jgn salahin saya, ya.. Your money, your responsibility... :)))

Regards,
V3



Selasa, 23 Desember 2014

INDX & LEAD, LK Q3-2014

Memburu saham pelayaran.. :)))) 

Belakangan ini saya lagi seneng ngumpulin saham pelayaran. Berawal dari MBSS. Tapi begitu MBSS labanya turun dan saya nemu INDX, saya pindah semua ke INDX. Ini kebetulan baru buka-buka LK lagi dan nemu LEAD, dan saya pikir lumayan bagus dan masih murah, jadi saya beli jg.. :)

Oya, LEAD ini baru IPO desember 2013 kemarin. Jadi masih muda umurnya di BEI.. :)

Biasanya saya agak males beli saham yang baru IPO krn belum ada data yang cukup untuk dianalisa. Tapi begitu saya baca Annual Report 2013 LEAD, saya liat pendapatan, laba, ekuitas, dan EPS-nya terus naik sejak 2011. Dan berlanjut juga kenaikannya di 2014 ini. Selain itu, walaupun baru IPO, tp dia sudah bagi deviden. Ini menunjukkan perusahaan ada kemauan untuk berbagi keuntungannya dengan pemegang saham. Jadi saya nyicil beli dulu aja.. :)


Sekilas analisa LK Q3-2014 LEAD (dlm USD)

1. Current assets < Current liabilities ---> ada resiko likuiditas, di mana ketika hutang jangka pendek jatuh tempo, aset lancarnya tidak mencukupi untuk membayar hutang tsb. Biasanya hal ini diselesaikan oleh perusahaan dengan menjual aset, atau mungkin juga ada piutang yang bisa digunakan untuk melunasi utang jangka pendek tsb.

2. Jumlah saham = 644.257.143 lembar

3. Jumlah ekuitas = 127.599.165 

4. Book value = ( 127.599.165 x Rp 12.000 ) : 644.257.143 = Rp 2376,675

5. Jumlah aset = 270.233.465

6. DER = 1,11x

7. Sales = 53.560.931 ---> growth = 27,67%

8. laba usaha = 22.947.852 ---> growth = 42,81%

9. laba periode berjalan = 17.225.673 ---> growth = 52,93%

10. EPS = $ 0.027 x Rp 12.000 = Rp 432 ---> growth = 8%

11. arus kas operasi > laba usaha

12. ROE = ( 4/3 x 17.225.673 ) : 127.599.165 = 17,99%

13. @ 2775 --->  PER = 2775 : (4/3 x 432) = 4,81x
                         PBV = 2775 : 2376,675 = 1,17x
                         Yield = 17,99% : 1,17 = 15,38%

14. harga wajar = 7191 ---> MOS = 61,41%


Dari chart monthly, LEAD sudah 4 bulan turun terus. Harganya sekarang mendekati harga lowest sejak IPO di 2550.. 

So, what do you think, guys..?  :)




Sekilas analisa LK Q3-2014 INDX 

1. Current assets > Current liabilites

2. Jumlah saham = 437.913.588 lembar

3. ekuitas nett = 165.138.225.963 ---> growth = 14,83%

4. jumlah assets = 183.505.640.722

5. book value = 165.138.225.963 : 437.913.588 = Rp 377,1

6. sales = 127.173.005.778 ---> growth = 38,57%

7. laba usaha = 35.636.508.814 ---> growth = 194,3%

8. laba komprehensif yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk =       35.732.433.568 

9. EPS = Rp 81,6 ---> growth = 383,99%

10. ROE = ( 4/3 x 35.636.508.814 ) : 165.138.225.963 = 28,77%

11. @ 540 ---> PER = 540 : (4/3 x 81,6) = 4,96x
                      PBV = 540 : 377,1 = 1,43x 
                      Yield = 20,11x

12. valuasi wajar = 1492 ---> MOS = 63,8%


INDX kmrn sempet right issue di harga 550. Makanya harganya sempet nyungsep dari highest 530 ke lowest 135. sekarang harganya sdh balik lg ke atas highest sebelum right issue. Makanya kalo untuk beli sekarang, jangan lgsg kalap, karena udah 5 bulan chartnya naik terus. Siapa tau nanti msh dikasih di harga lebih murah.. :)

Saya sendiri untuk saham-saham lapis 3 seperti INDX dan LEAD ini ngga berani beli banyak-banyak. Biar kalo harus CL karena kinerjanya tiba-tiba drop, CL-nya ngga bikin nyesek.. :)

Ok, mdh2an bisa bermanfaat ya.. :)

Belakangan ini saya males nulis di blog karena saya lg seneng-senengnya nekunin hobi nari.. :) Ini sengaja bela-belain nulis, krn saya pikir sayang jg ya, kalo ngga share barang bagus begini.. :) hihihi, disclaimer lhoooooo...

Oya, seperti biasa, rugi tanggung sendiri, ngga punya barang juga tanggung sendiri ya.. :)

Your money, your responsibility.. :)


Regards,
V3






Jumat, 29 Agustus 2014

ADRO, Q2/2014.. Out dulu..

LK Q2/2014 ADRO :

Sales growth = 7,2%

Laba usaha = turun 9,26%

Laba periode berjalan yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk = turun 29,97%

EPS = turun 32,18% ---> EPS = $ 0.00489

Book value = Rp 969,81

ROE = 11,9%

@ 1315, PBV = 1,36x
            PER = 1315 : (0,00489 x 2 x 11.000) = 12,22x
            Yield = ROE : PBV = 8,75%

Kalo saya pribadi, saya pilih OUT dulu dari ADRO. Karena di Q1 laba naik, di Q2 laba turun.. Lumayan bs nambah cash, jaga2 kalo harga BBM jadi naik.. 
Bila harga BBM naik, IHSG (biasanya) akan turun, krn inflasi (biasanya) akan naik.. :)

Disclaimer ya.. :)

Rgds, 
V3

Rabu, 06 Agustus 2014

Mencoba swing trading di MAPI.. :)

Baru sekali ini saya nulis tentang trading di sini.. :)

Saya orangnya tipe yang seneng mencoba ilmu baru. 
Dan sekarang saya mencoba untuk menerapkan swing trading based on data FA.

Mengapa swing trading? Karena pada laporan keuangan, labanya masih turun. Jadi saya putuskan, beli hanya untuk swing trading dulu. Agar saya ngga terlena megang barang lama-lama.. :)

MAPI di Q2/2014, labanya masih turun.

Pendapatannya naik 28%, tapi laba turun 28% dan EPS-nya turun 31%.

Ekuitas tumbuh 2,6%. ROE 7,73%. DER 2,46x. Arus kas operasi minus.

Data FA-nya ngga begitu cantik menurut saya.. :)

Tapiiii... coba kita lihat total asetnya : 8.627.929.000.000

Dan market cap-nya @ 5175 = 8.590.500.000.000

Terlihat market cap MAPI sekarang < dari nilai asetnya. 

Kalo lihat di data IPOT, 

Thn 2008 ---> Market cap MAPI = 597,6 B. Aset = 3761 B

Thn 2009 ---> Market cap MAPI = 1029,2 B. Aset = 3379,4 B

Thn 2010 ---> Market cap MAPI = 4440,5 B. Aset = 3670,5 B

Thn 2011 ---> Market cap MAPI = 8549 B. Aset = 4415,3 B

Thn 2012 ---> Market cap MAPI = 11039 B. Aset = 5990,6 B

Thn 2013 ---> Market cap MAPI = 9130 B. Aset = 7808,3 B

Thn 2014 ---> Market cap MAPI @ 5175 = 8590 B. 
                    Aset = 8627,9 B (Q2/2014).

Saya melihat : dr 2008 sampai 2014, aset MAPI semakin naik.
Tapi market cap-nya dari 2012 sampai Agustus 2014, semakin turun... :)

Sepertinya sih ini kesempatan untuk beli.. :)

Untuk ritel menengah ke atas, MAPI jelas leader.
Kita punya duit sebanyak apapun tetap ngga akan bisa tuh bikin Starbucks, Sogo, Debenhams, Burger King, Kidz Station, Marks n Spencer, Zara dll. 
Karena merk2 itu sudah bikin kontrak eksklusif dengan MAPI. 
Jadi posisi MAPI di market Indonesia ini kuat sekali :) 
Alias INTANGIBLE ASSET (aset yang tidak berwujud) MAPI ini sangat besar.

Asset yang ditulis di laporan keuangan adalah aset yang tangible (berwujud)
Dan yang tangible ini saja sekarang pun dihargai lebih murah di pasaran daripada yang tertulis di laporan keuangan.. :)

So, saya melihat sih ini posisi yang bagus untuk masuk ke MAPI, ya.. :)

DISCLAIMER ..

DISCLAIMER..

DISCLAIMER...

:)

Sekarang coba kita lihat chart weekly-nya.. 

MAPI weekly ---> MACD di bawah 0 (bearish) tapi sepertinya mau golden cross. Harga sudah berada di bawah MA 200, MA 20, MA 60 dan MA 100. Sekarang mulai naik ke atas MA 5. Sejak Juli 2010 hingga saat ini, MAPI hanya 11 candle berada di MA 200 weekly. Jadi kesempatan seperti ini memang langka :) 

MAPI monthly ---> MACD di bawah 0 dan masih mengarah turun. Harga berada di atas MA 60, tapi berada di bawah MA 5 dan MA 20. Sepertinya MAPI akan berkonsolidasi dulu di sekitar MA 60-nya. MAPI menunjukkan tanda akan rebound bila bisa close di atas 5475 di candle akhir bulan ini.

Karena ini untuk trading, jadi berapa target jualnya..?

Saya liat, MAPI ada resisten di 7000-7100. Jadi target terdekat ya 7000 ini.. :) 
Lumayan kan, beli 5175, jual 7000.. :) Ini pun kalo mau dijual.. :)
Kalo nanti LK-nya sudah ada growth, mungkin baru bisa berharap target yang lebih tinggi lagi.. :)

Terus untuk stop loss-nya?  Saya sih ngga bikin stop loss. Karena harganya aja sekarang sdh di bawah MA 200 weekly, sudah harga diskon gede.. :)
Kalo MAPI turun lg, ya saya diemin aja. Toh selama dia terus cetak laba (walaupun labanya masih turun), berarti ekuitasnya juga naik terus.. :)

Ok, saya juga masih terus belajar, jadi apa yang saya tulis di sini bisa jadi salah. 

Tapi MAPI ini menarik untuk saya tulis, karena saya juga ingin mempraktekkan sendiri, bisa profit ngga, kita membeli saham yang labanya sedang turun, dengan membandingkan market cap dengan assetnya di LK. 
Kebetulan MAPI ini mempunyai kekuatan merk yang sangat hebat, sehingga saya meyakini nilai pasar MAPI yang sebenarnya adalah jauh lebih besar daripada nilai aset yang tertulis di laporan keuangannya.

Seperti biasa, rugi tanggung sendiri, ngga dpt barang jg tanggung sendiri.. :)
Your money, your responsibility... :)

Sukses yahhh... :)

Regards,
V3







Senin, 04 Agustus 2014

INDF, Q2/2014

LK Q2/2014 INDF (juta Rupiah)

1. Current ratio = total aset lancar : total liabilitas jangka pendek = 1,63x

2. Jumlah saham = 8.780.426.500 lembar

3. Ekuitas yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk = 24.394.945 
    ---> growth = 3,16%

4. Book Value = 24.394.945.000.000 : 8.780.426.500 = Rp 2778,33

5. Total liabilitas dan ekuitas = 86.252.347

6. DER = total liabilitas : total ekuitas = 1,18x

7. Penjualan neto = 34.066.065 ---> growth = 26,48%

8. Laba usaha = 4.391.086 ---> growth = 49,98%

9. Total laba komprehensif periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik       entitas induk = 1.995.792 ---> growth = 4,9%

Untuk menghitung ROE, saya biasanya ambil mana yang lebih kecil antara laba periode berjalan dan laba komprehensif. Saya lakukan ini agar valuasi yang didapat bisa lebih konservatif. 

10. EPS = Rp 261 ---> growth = 34,54%

11. ROE = { (2 x 1.995.792) : 24.394.945 } x 100% = 16,36%

12. Arus kas operasi > laba periode berjalan

13. Kas = 14.319.251 

14. @ 7175, PER = 7175 : (2 x 261) = 13,74x
                 PBV = 7175 : 2778,33 = 2,58x
                 Yield = ROE : PBV = 6,34%

Waktu di Q1/2014, saya dapat Yield INDF jauh lebih besar daripada saat ini (nyaris 2x-nya).Ini disebabkan karena pada saat analisa Q1 kemarin, saya masukkan TOTAL EKUITAS pada perhitungan Book Value INDF, akibatnya nilai book value menjadi jauh lebih besar daripada yang seharusnya. 
Nilai book value yang besar, otomatis membuat yield saham menjadi lebih besar daripada aslinya. 
Jadi di sini saya benar-benar belajar bahwa tulisan Teguh Hidayat  tentang kepentingan non pengendali ini memang bisa sangat signifikan pengaruhnya dalam valuasi saham, terutama yang menggunakan PBV. 

baca :  http://www.teguhhidayat.com/2014/05/belajar-valuasi-kepentingan-non.html 


15. Market cap INDF @ 7175 = Rp 62,999 Trilyun ---> market cap < aset
     Saya sekarang coba mantau nilai market cap tiap saham yang saya punya/incer, dan coba dibandingkan dengan asetnya. Biasanya saya lakukan ini hanya pada LPKR, tapi sekarang saya coba terapkan ke saham2 lain juga.

16. Valuasi = Rp 6623 ---> MOS = minus 8,3%

Dari awal beli INDF, tujuan saya adalah untuk punya ICBP, LSIP dan SIMP di harga yang menurut saya relatif lebih "murah". Jadi dengan beli 1 saham, kita sudah bisa dapat income dari berbagai macam bisnis di anak perusahaannya. Sama seperti alasan saya beli ASII. Disclaimer ya... Ini cuma pikiran sederhana saya aja sih.. :) 

Sekarang coba kita liat chart INDF.

Weekly chart : Per closing sore ini, harga sudah di atas MA 20, MA 5, MA 60 dan MA 100. MA 5 dan MA 20 seperti mau golden cross. Beberapa candle terakhir, INDF tertahan di resisten 7150. Sore ini dia close di 7175. Sepertinya INDF sudah mau mencoba untuk naik ke atas lagi. Tapi candle weekly ini belum valid, karena ini baru hari senin. Kita masih harus nunggu sampai jumat ... :)
MACD weekly baru golden cross dan baru menembus ke atas 0 (awal bullish). 

Monthly chart : INDF mulai menembus ke atas MA 20-nya. Harga saat ini sudah menembus high candle sebelumnya di 7150, dan sudah close di atas high tersebut. Tapi tentu saja candle monthly ini belum valid, karena kita belum mencapai akhir bulan. Masih banyak kemungkinan yang bisa terjadi hingga akhir bulan ini.. :) MACD monthly masih mengarah turun, walaupun terlihat mulai melandai penurunannya. Sepertinya kekuatan turun sudah melemah. 

Ok, ini aja pembahasan tentang INDF. Analisa saya mungkin aja salah, jadi jangan ditelan mentah-mentah ya.. :)

Seperti biasa, rugi tanggung sendiri, ngga punya barang jg tanggung sendiri.. :)

Gudlak.. :)

Regards,
V3