Selasa, 19 September 2017

Beberapa saham yang menurut saya sdh murah untuk investasi..

Beberapa bulan ini, ihsg sepertinya cuma bergerak flat saja antara 5700-5900. Kalau liat di macd daily, sepertinya ada divergen, krn puncaknya semakin turun. Dengan kata lain, bisa jadi ke depan, IHSG-nya akan turun.. Bisa jadi lho ya, belum pasti akan terjadi juga :)

Tapi yang saya heran, selalu ada aja saham yang gantian dibanting, bahkan kadang sampai ke harga yang menurut saya, ini sudah murah banget....

Jadi, sejak bulan Mei kemarin, saya sempat beli beberapa saham yang saya anggap sudah murah banget ini..

Antara lain :

a. INDS --- saya beli INDS di bulan april 2017, dengan harga avg 858. Waktu itu saya hitung modal kerja per sahamnya = Rp 1062,7 sedangkan Book Value-nya Rp 3157. Dengan EPS Q1/2017 yang Rp 26,41 , maka INDS di 858 itu setara dengan PER 8,12x ; PBV 0,27x , dan sahamnya jg sudah di bawah modal kerja per lembar saham.. PER x PBV = 2,19. Yup, dengan hitungan ini, INDS di harga 858 sudah murah sekali menurut saya. Selain itu, dia jg rajin bagi deviden, jd bs buat pegangan jangka panjang.. Sekarang harga INDS Rp 1020.

b. INDY --- saya beli INDY di bulan mei 2017, dengan harga avg Rp 842. Di LK Q1/2017, INDY mulai mencetak untung, setelah tahun-tahun sebelumnya merugi.. EPS-nya $ 0,0042 (dengan kurs Rp 13.200 setara dengan Rp 55,44) ; Book value-nya $ 0,1174 (setara dengan Rp 1550) ; dan.. modal kerja per sahamnya = Rp 894.
Dengan PER yang 3,79x ; PBV 0,54x maka PER x PBV INDY = 2,04x. Masih murah, dan ditambah lagi harga sahamnya pun masih di bawah modal kerja/lembarnya.. Sekarang harga INDY Rp 1880.

c. PTRO --- saya beli PTRO bulan Agustus 2017, di harga avg Rp 990. Waktu itu saya beli PTRO krn saham ini jg PER-nya msh di bawah 10x, PBV skitar 0,4x dan harga sahamnya juga msh di bwh modal kerja/lembar saham. Tapi begitu LK Q2/2017 keluar, PER-nya jadi 16x, akhirnya krn saya sudah cuan, saya jual dulu aja.. Saya mau cari saham lain yang lebih menarik untuk dibeli... :)


Nah, beberapa hari ini, saya mulai liat2 saham lagi. Dan kaget aja, itu saham konstruksi seperti WIKA, WSKT, PTPP kenapa pada hancur bgini yahh harganya..? eh tapi saya seneng sih, soalnya akhirnya bisa ikutan beli saham konstruksi jg, di harga yang masuk akal.. :)))

Tadinya saya beli WIKA krn PBV-nya sudah 1,4x (ini asli beli hanya karena liat PBV aja) di harga 1985. Ngga pernah deh liat WIKA di PBV serendah ini dalam beberapa thn trakhir.. Dan coba googling tentang WIKA, lho ternyata dia ada right issue thn 2016, dan itu di harga Rp 2180. Berarti skrg WIKA sudah di bwh harga RI-nya yahh.. ckckck... 
Eh tp krn WIKA akhirnya bikin new low di bwh 1965, ya saya CL dulu saja.. Liat sampai mana WIKA bakal turun lagi. Kemarin terakhir turun sih, di 1785. Terus saya itung lagi, kalo 1785, dengan patokan LK Q2/2017, PER-nya WIKA itu 32,7x.. wahh ini sih alamat devidennya thn depan, ya kecil banget.. :))) Akhirnya ngga jadi beli WIKA deh... 

Ndilalah WSKT waktu itu jg sempet turun 9% sehari, gara2 ada berita kalo dia ngga jadi jual ruas tolnya. Mulai deh saya liat LK-nya WSKT. Ternyata di harga 1910, PER WSKT itu 10,11x ; PBV 2,25x. PER x PBV-nya = 22,72x. Lebih menarik beli WSKT sepertinya daripada WIKA, krn PER-nya jauh lebih kecil, jadi devidennya akan lebih terasa.. :) Selain itu, untuk konstruksi, size WSKT memang lebih besar daripada WIKA, ya. Jadi memang WSKT ini leadernya.. Ya sudah, akhirnya saya ambil saja dulu WSKT-nya di harga 1905.. :)

Nahh, pas kemarin itu, ternyata AISA juga sempet turun sampai ke bwh 900.. Tapi sayang banget, saya pas lagi ngga bisa mantau saham 2 hari itu krn nemenin keponakan yang mendadak harus operasi sesar di rumah sakit. Dan sejak nyentuh 875 itu, AISA naiknya lgsg tinggi banget selama 2 hari, jadi saya ya cm bs tunggu dia pullback aja dulu.. :)

Oya, dulu saya pernah tulis kalo teman saya bilang, manajemen AISA agak ngga bener, jadi hati2 saja kalo megang saham ini. Pendapat itu msh saya pegang sampai skrg. Tapi saya tetap ingin beli sahamnya, walaupun dalam jumlah yang ngga banyak. Kenapa? karena, secara hitungan saya, AISA sudah murah banget..
Based on LK Q1/2017-nya (LK Q2/2017 AISA belum keluar juga sampai sekarang), EPS-nya Rp 32,16. Book Value-nya Rp 1257. Modal kerja per lembar sahamnya = Rp 1022..
Di harga skrg (1015), PER AISA = 7,89x ; PBV = 0,81x. PER x PBV = 6,37, plus masih di bawah modal kerja per sahamnya.. menarik banget buat saya, krn ini saham consumer, apalagi kalo harganya di bwh Rp 900.. :)

Terus ada lagi nih satu saham yang PER dan PBV-nya seperti ngga masuk akal banget buat saya. Masa iya sih, bisa semurah ini?
Coba liat LK Q2/2017 SSIA. EPS-nya Rp 264,42. Book value-nya Rp 869. Modal kerja per lembar sahamnya = Rp 667,31. Harganya sekarang Rp 600.
Ini kalo EPS-nya ngga ada penambahan aja sampai akhir thn, maka berarti PER-nya = 600 : 264,42 = 2,27x. PBV = 600 : 869 = 0,69x. PER x PBV = 1,56. Murah banget ya.. Ini saham SSIA lho, yang juga rajin bagi deviden... Yahh ngga mungkin kan saham murah banget kaya gini ngga saya beli... :))

Selain SSIA, LPCK jg saya liat masih murah, dan masih di bawah modal kerja per sahamnya jg. Cuma saya agak betenya dengan LPCK, krn dia ngga pernah bagi deviden.. 

Oya, skrg yang saya liat, PGAS lagi dibanting bikin new low terus ya.. Dan di bwh Rp 1650, PGAS ini sudah di bawah book value, lho... Cuma saya jg belum beli, krn msh mau tunggu di harga lebih murah lg.. :)))

Dulu PTBA sempet dijual dengan PBV di bawah 1x jg dengan segala macam berita buruknya tentang masa depan suram bisnis batubara (PTBA 4xxx-an waktu itu). Tapi, walaupun labanya turun terus, PTBA ngga pernah merugi seperti trio mining ANTM, INCO, TINS, jadi PTBA ini mirip PGAS sekarang. Yang berbeda antara PTBA dan PGAS, ketika PBV-nya di bwh 1 itu, PER PTBA juga sudah di bwh 5x, sudah menarik banget untuk dibeli.. Tapi si PGAS ini, di 1600, wlpn PBV-nya sudah di bawah 1, tp PER-nya masih 30,8x... masih mahal banget... Jadi ya saya masih mau nonton saja deh, liat sampai mana ini si PGAS dibantingnya.. 

Ok, ini aja beberapa saham yang saya pikir cukup menarik untuk dibeli sekarang ini.

Saya menggunakan LK Q1 dan Q2/2017 sebagai bahan pertimbangan. Cara-cara perhitungan sudah saya jelaskan di posting sebelum ini, jadi di sini saya ngga tuliskan lagi.. :)

 Oya, saya jg sudah ngga pakai metastock lagi, krn laptop saya hilang diambil maling.. semua data hilang, jd saya harus analisa dr awal lagi, donlod smua LK emiten dr awal lagi.. :( sekarang saya cm mengandalkan chart dr online trading saja. Yahh akhirnya, saya memang harus lebih banyak mengandalkan FA lagi.. :)))

Kalo harga sahamnya masih terus turun setelah saya bilang murah di sini, ya itu di luar kuasa saya, ya.. :) saya juga sering nyangkut kok kalo beli saham.. :)))
Tapi yang jelas, saham apa yang saya bilang murah, saya pakai hitungan yang bs dipertanggungjawabkan dasarnya, jadi ngga asbun begitu aja.. :)

Oya, saya sendiri cuma masukin sedikit dana di saham sekarang ini, maksimal 25% dr portofolio saya. Sisanya masih dalam bentuk cash.. :)

Yang jelas, saya makin yakin dengan dasar yang saya tetapkan untuk membeli suatu saham yang menurut saya sudah murah : bila PER x PBV di bawah 5x, dan saham itu jg sudah berada di bawah atau minimal mendekati modal kerjanya.. :) dan saya ada syarat tambahan untuk setiap saham yang saya beli : dia harus rajin bagi deviden. 

Itu aja ya, semoga tulisan ini bs bermanfaat bagi yang membacanya. Aamiin.. :)

Warm regards,
V3



14 komentar:

  1. nilai PER x PBV di bawah 5x itu namanya nilai apa ya bu? saya kok jd tertarik pelajari ini perkalian ini lebih lanjut. trm kaasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nilai apa ya? hehe, saya ngga tau apa namanya. Yang jelas, di buku Benjamin Graham, "The Intelligent Investor", beliau menulis bahwa bila kita bisa dapat saham yang bagus, harganya masih masuk akal bila perkalian antara PER dan PBV-nya tidak lebih dari 22,5. Di posting saya yang tentang buku The Intelligent Investor Benjamin Graham, saya tuliskan juga tentang hal ini. Coba dibaca lagi aja, ya, ke posting itu.. :)

      Tapi patokan PER x PBV maksimal 5x, ini hanya saya aja yang bikin, kok. Saya inget waktu itu Lo Kheng Hong bilang, dia tertarik beli saham dengan PER di bawah 5x. Nah, tapi kalo kita beli saham yang labanya turun dengan patokan PER aja, agak beresiko, walaupun PER-nya sudah 5x. Kalo saham labanya lagi turun, lbh aman bila kita beli ketika PBV-nya di bawah 1. Akhirnya ya saya combine aja, caranya LKH dengan pengalaman yang saya dapat dari berinvestasi saham selama ini.. Dan dengan membatasi PER x PBV maksimal 5x, saya lbh yakin untuk beli saham buat investasi, karena harganya memang sudah murah banget.. :)

      Hapus
  2. Mantap bu, terima kasih atas sharing analisanya, sangat berguna & memberikan pencerahan. Jarang saya temukan analisa based on value / graham.
    Kalau boleh bisa share pengalamannya juga, terkait kondisi sekarang kenapa hanya 25% porto dalam saham, bu.
    Apakah karena rasanya market sudah sangat "mahal". Graham kalau ga salah bilang sebaiknya alokasi aset based on porsi yg tetap, e.g. 50:50, karena tidak tahu kapan market akan crash. Bagaimana menurut ibu mengenai ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saham2 blue chip yang bagus, seperti Asii, bbri dll, sdh sangat mahal skrg ini menurut saya. Bahkan ihsg skrg aneh, agustus-september blm turun2 jg, ga seperti biasa. Ini bikin saya makin ga nyaman utk megang saham banyak2. Skrg saya pegang cash dulu aja yg banyak. Ihsg sudah di area all time high, dan ini bener2 bukan area beli yg nyaman buat saya. Semua yg naik, akan turun. Inget aja itu ketika ihsg mencetak all time high lg.. :)

      Graham menyarankan utk minimal 25% ada posisi di saham , dan 25% juga ada di bonds (obligasi), bukan 50%. Krn saya ga beli bonds, saya taruh di usd aja sisa cash yg saya punya. Nanti saya masuk ke saham lagi kalo memang sdh dpt harga yang bagus utk saham yg saya incar.. :)

      Hapus
  3. Bagus sekali dan sangat bermanfaat.. Mungkin bisa update tulisan seperti ini setiap bulan,,saya akan jadi pembaca setianya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya sih bisa tulis tiap bulan pak, tp kadang saya sering ngga punya ilham, topik apa yang bagus untuk ditulis. karena percuma tulis kalo ngga ada isinya :)

      Hapus
  4. Mbak permisi mau tanya, bagaimanakah cara menghitung modal kerja per sahamnya ? Terimakasih sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Modal kerja = Current Asset (Aset Lancar) - Current Liabilities (Kewajiban Jangka Pendek).
      Bisa dibaca dari artikel mbak V3 di bulan April :)

      Hapus
    2. terima kasih ya kandi, untuk penjelasannya :)

      Hapus
  5. Halo ibu Fitry, perkenalkan saya Hilmawan, community manager dari Stockbit.com. Jika berkenan, saya bisa minta kontak Bu Fitry, siapa tau kita bisa berkolaborasi. Kontak saya hilmawan@stockbit.com. Terima kasih Bu Fitry.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo pak Hilmawan, terima kasih untuk penawarannya. saya sering mendengar ttg stockbit :) nanti saya akan kontak Bapak bila sudah siap mental ya.. :) terima kasih, Pak..

      Hapus
  6. Hi Bu Fitry, saya Toto, masih pemula di dunia saham.
    Saham pilihannya terbukti naik banyak banget sekarang Bu.
    Bagus sekali kalau ada waktu untuk keluarkan list saham yang secara perhitungan harganya masih murah setiap bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, itu semua kebetulan saja, pak.. dan saham yang naik tinggi kemarin, bisa saja thn ini dihapus smua kenaikannya ya.. :( at least, ilmunya sudah ada, jadi tinggal diterapkan saja nanti di bursa saham.. :) yang penting : sabar.. :) sabar untuk beli di harga bagus, sabar untuk ngga langsung jual kalo harganya turun setelah kita beli, dan sabar untuk ngga langsung jual bgtu kita beli tnyt langsung naik.. :)

      Hapus
  7. Terima kasih Bu nasihatnya...

    BalasHapus