Senin, 27 Februari 2017

Mulai mengumpulkan saham untuk persiapan masa pensiun...

Ngga terasa, thn 2017 sudah berjalan mau hampir 2 bulan..

Brarti sudah hampir 3 bulan ini saya mulai menyibukkan diri dengan membaca banyak laporan keuangan perusahaan lagi..

Kemarin, ketika saya mulai terjun lagi di saham, niat saya masuk ke pasar hanya untuk membeli saham dan menjualnya ketika LK Q1/2017 keluar atau stelah pembagian deviden...

Tapi ternyata, begitu saya sdh masuk pasar dan menemukan saham-saham bagus dengan valuasi yang cukup murah dan rajin membagi deviden, saya malah merasa sayang untuk menjual saham-saham ini, kecuali bila emiten tsb nanti mengalami rugi..

Sampai saya menulis artikel ini, baru sedikit emiten yang mengeluarkan LK Q4/2016-nya, jadi saya masih menunggu LK saham2 yang saya punya.. agak penasaran sih memang.. :)

Oya, mulai thn ini, saya pikir saya akan kembali ke tujuan awal investasi saham saya dulu, yaitu menjadi investor saham jangka panjang yang bisa mengandalkan deviden sbg pasif income di masa tua saya nanti...

Ini krn saya ngitung, masa kerja suami saya tinggal 15 thn lagi, sehingga hrs memanfaatkan semaksimal mungkin waktu produktif yg tersisa ini, untuk menyiapkan bekal pensiun untuk saya dan suami..

Harapannya, kami bs mendapatkan uang yg cukup untuk menjalani masa tua dr deviden2 saham yang kami dapatkan tiap thn..

Jadi mulai saat ini, saya semakin menjauhi trading, krn selain melelahkan, hasilnya dlm jangka panjang (buat saya)  juga tidak begitu bagus, dibandingkan buy and hold saham2 berfundamental baik..

Saat ini, ada beberapa saham yang sdh masuk ke dalam keranjang investasi long term saya , yaitu :

1. JSMR ---> sdh saya bahas di posting sebelumnya kenapa saya jatuh cinta banget dengan saham ini ketika JSMR melakukan right issue di Rp 3900 desember 2016 kmrn..
Harga pembelian JSMR saya, average Rp 4306. Mungkin saham ini akan terus saya hold hingga saya tua nanti, kecuali bila emiten mengalami rugi, akan lgsg saya jual.
Trs bgmn kalo nanti ada crash di bursa saham thn dpn? Ya, saya akan ttp hold, nanti kalo turun lagi di bwh harga average saya, akan saya tambah lg..
Di harga skrg (Rp 4870), PBV JSMR sekitar 2,58x, dan PER-nya 17,5x (based on LK Q4/2016). Buat saya pribadi, sebenarnya JSMR di harga sekarang pun msh termasuk murah, krn ini adalah saham growth, yang normalnya selalu diperjualbelikan dengan PBV di atas 3x dan PER di atas 20x.. 


2. MAIN ---> ini jg sdh saya bahas di posting sebelumnya, ya. Sekarang MAIN ditutup di Rp 1235. Harga average saya di MAIN, Rp 1268. Jadi posisi saya di MAIN masih floating loss. Tapi gpp, saya akan hold terus, selama dia ngga rugi. MAIN di 1235, PBV-nya = 1,55  ; PER-nya 8,9x ; ROE 17%. Masih murah juga utk saham ayam yang biasanya PBV-nya di atas 3x... Oya, utk MAIN, ini masih based on LK Q3/2016, jadi kalo nanti di Q4/2016 dia msh mencetak laba, PBV-nya mungkin bs di bwh 1,5x...


3. BBNI ---> ini spertinya jg sdh saya tulis di posting sblmnya. average price saya di BBNI, Rp 5560. Di harga skrg (Rp 6200), PBV BBNI = 1,39x ; PER = 14,9x. Sdh agak mahal.. 
Saya sendiri berminat utk nanti nambah BBNI bila dpt harga di bwh Rp 5000...


4. BBKP ---> ini saham yang baru masuk portofolio saya di awal bulan ini. Agak takjub aja ngeliat harganya. Di harga skrg, Rp 610,PBV BBKP = 0,6x ; dengan PER yang cuma 4,73x, ini pun masih based on LK Q3/2016 ya.. Oh my god, bener2 murah untuk suatu saham bank yang asetnya, pendapatannya dan labanya terus naik sejak thn 2014 kmrn...
Saya pernah baca di suatu buku, warren buffet bilang kalo ada saham bank dgn PBV 1, beli aja, itu ibarat kita dpt uang cash sejumlah pembelian kita.. Dan BBKP ini PBV-nya skrg malah cm 0,6x... Thn lalu, dia membagi 30% labanya sebagai deviden. Jadi, kalo thn ini dia masih membagi deviden 30% laba juga, maka deviden yang akan dibagikan skitar Rp 38, alias deviden yield bisa skitar 6%, bila kita membeli di harga Rp 610..
Buat saya, BBKP ini bisa sbg investasi yang sangat baik utk masa tua, shgga saya mulai beli.. Nanti kalo dia turun lg, saya rencana masih akan menambah lg di saham ini...
Oya, dengar2 sih BBKP ini katanya mau right issue di thn 2017 ini.. Kalo bener mau right issue, kemungkinan besar harganya sama dengan nilai bukunya. Dan book value BBKP based on LK Q3/2016, skitar Rp 1000,- 


5. SMDR ---> ini saham ngga likuid, tapi selalu rajin bagi deviden. Salesnya masih turun, tp ekuitasnya tiap thn selalu naik. SMDR di harga sekarang (Rp 5200), PBV cuma 0,3x dengan PER msh di bwh 4x, ini based on LK Q3/2016. Very undervalued... Cuma sahamnya ngga likuid, sayang sekali. Tapi buat saya, ini suatu tawaran investasi long term yang sangat menarik. Bisnis pelayaran buat saya tetap punya prospek yang cukup baik di masa yang akan datang, jd saya beli saham ini, siapa tau nanti devidennya bisa buat menambah income saya di masa tua... Tadinya saya sempat beli LPCK di 5000, tapi bgtu saya ktmu SMDR, LPCK lgsg saya buang dan saya ganti dng saham ini.. Ya, kalo sama-sama ngga likuid, lbh baik saya simpan saham yang selalu kasih deviden, apalagi PER dan PBV-nya jg jauh lebih kecil drpd LPCK...


6. CLPI ---> ini juga saham ngga likuid, tapi saya punya dalam jumlah lbh sedikit drpd SMDR. Di harga Rp 980, PER = 5,5x ; PBV = 0,73x, ROE = 19%. Sama seperti SMDR, sales CLPI di Q3/2016 jg sedang turun. Tapi krn PER dan PBV-nya sdh rendah, saya beli aja.. CLPI ini setiap thn selalu rajin bagi deviden, jadi bs buat modal untuk pasif income di masa tua nanti.. 


Itu semua saham-saham yang saya niatkan utk long term investment, hasil dr perburuan saya masuk ke pasar saham dr desember 2016 hingga februari 2017 ini.

Mulai besok, saya sdh berniat untuk berhenti menambah uang dalam membeli saham dulu. Saya mau off dulu, dan kembali ngumpulin cash di tabungan aja.
Nanti saya mau hunting cari barang murah dan bagus lagi sekitar bulan agustus... :)

Tapi off beli saham bukan berarti saya ngga analisa LK lg.. :) analisa LK tetep, tapi kegiatan belinya akan saya mulai lagi nanti di bulan agustus... 

Sekarang porto saham saya cukup segini dulu aja.

Eh, sbetulnya saya masih punya ADHI, BBRI dan CEKA. Tapi 3 saham ini belum saya niatin utk invest long term.. ini niat jual kalo udah cuan aja..  :)

Ok, happy cuan utk semuanya ya.. :)

Mdh-mudahan investasi saham kita akan memberikan hasil yang bagus di masa depan nanti.. Aamiin.. :)

Regards,
V3











7 komentar:

  1. Slmt aktif kembali bu Fitri. Selalu senang melihat sang guru kembali turun gunung hehehe...

    Sesungguhnya, jika kita membeli shm bgs yg rajin ks dividen, apapun harganya tdk berarti ya.

    Contoh saja, rata2 shm yg bagi dividen selalu memberikan yield 2-4% setiap thn, namun itu krna kita mengukur yield dr skrg dmn kita baru membelinya atau akan membelinya.

    Nah, jika kita adalah longterm investment dan kita bs komit, maka tugas kita cmn 1, temukan perusahaan yg akan trus mencetak positif growth, sehingga epsnya trus meningkat alhasil yield dr harga modal kita pun terus meningkat.

    Banyak kita di indonesia yg anut FA cenderung arah ke value investing, apakah pernah mencoba cari growth stock bu? Toh org slalu pikir growth stocks adalah shm2 small caps, pdhl klo kita selidiki, banyak big cap yg juga growth stocks, HMSP, ICBP, MYOR semua adalah kandidat yg bgs.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, sekarang saham growth yang saya punya, saya pikir baru JSMR aja, pak. Sisanya saya hanya beli saham yang saya liat PBV < 1,3 atau PER < 6, dan rajin bagi deviden. Tapi dana saya yang masuk ke bursa jg baru sekitar 20%, sisanya saya masih taruh dalam bentuk usd dulu. Nanti kalo sdh ketemu saham2 bagus yang murah, saya baru masuk pasar lg.. :) sepertinya ihsg akan naik dulu yah, jd saya ngga mau beli-beli dulu.. ihsg di atas 5500, membuat saya ngga minat untuk nambah portfolio saham.. :) skrg saya cm masuk pasar kalo lg bearish aja, lebih nyaman buat saya soalnya :) ICBP, MYOR, ROTI, semua saham bagus, tapi di harga sekarang buat saya sama sekali ngga menarik buat dibeli.. :) sabar dulu aja.. :) btw, kmrn saya sempat tukar sebagian MAIN saya dgn ERAA, pak. akhirnya beli ERAA juga, krn mulai tertarik sm bisnis gadget.. :)

      Hapus
    2. Malam Ibu, bsa sharing gmana hitung harga wajar saham dgn contohnya, misal bjtm, saya beli ini krna tiap tahun labanya Naik Dan rajin bgi deviden. Kiro2 gmana cra itungnya? Mhon bantuan Ibu. Makasih sblmnya.

      Hapus
  2. Mantaabb mbak fitry.. senang akhirnya bisa aktif lg investasi saham untuk jangka panjang. Sy juga melakukan hal yg hampir sama dg mbak fitri dg membeli saham2 undervalue dan rutin membagikan dividen untuk massa pensiun nanti,, sy jg mengoleksi jsmr, bbni, smdr, dan bbkp. Saham undervalue berdividen sy yg lain ada asdm dan myoh barangkali tertarik hehee..
    Salam sukses investasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak edy, saya jg punya myoh tp ga banyak. Asdm? Wahh saya malah baru tau ada saham itu, nanti saya check deh. Terima kasih ya pak, untuk infonya.. :)

      Hapus
  3. Ada bgsnya juga bu, jika growth seperti UNVR, ICBP, ROTI dkk diukur dr segi yield, paling 2-4% ya? Sangat kecil. Ga ada rencana jump back LPCK dmn dgn penurunan pendapatan maupun harga shm, PER berada di +/- 5-6x, alhasil yield saat ini bs 18%? Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang saya lebih senang pake metode PER x PBV pak, untuk melihat apakah suatu emiten layak beli atau sdh kemahalan. Kalo PER x PBV > 22,5 , saya udah ngga mau beli. Eh tp ternyata, di modal avg saya (4270), PER x PBV JSMR sdh 34,9x based on LK Q4/2016-nya.. Tinggi bgt.. tp so far msh saya hold, krn jumlahnya jg sdh tdk banyak.. Kalo saya jual, takutnya udah ngga bs lg beli di bawah harga kmrn...

      LPCK saya ngga tertarik lg pak, krn dia ngga pernah bagi deviden. Drpd LPCK, msh banyak saham2 murah dan bagus lainnya, seperti EKAD misalnya..Murah, keuangan sangat kuat, dan rajin bagi deviden tiap thn... :)

      Hapus