Kamis, 12 Maret 2015

Kok cuma BUY BUY aja, ngga pernah SELL SELL..?? :)))

Hari ini saya terima email yang nanya, kenapa isi blog saya cuma BELI BELI aja, kok ngga ada JUAl nya..? Dan saya ngga pernah bikin target di harga berapa saya akan jual.

Saya langsung ngga enak hati nerima emailnya, bukan krn sakit hati (jangan kapok ya, nulis email ke saya.. :D ), tapi krn saya takut yang berfikiran seperti ini bukan pengirim email ini aja.. :( 
Emailnya lgsg saya bales saat itu juga. Cuma karena waktu balesnya saya lg di mobil, dan saya lg buru2 mau ketemu orang, jd mungkin balesannya ngga bs panjang lebar. 
Jadi saya coba bikin posting lg ttg hal ini, biar bs lbh detil nulisnya.. 


Kenapa hanya BUY BUY, dan jarang bgt SELL SELL..??

Jawaban saya :


1. Tujuan investasi saya di saham adalah untuk biaya kuliah anak2 saya, yang masih skitar 7 thn lagi) dan juga untuk dana pensiun (skitar 15 thn lagi). Jadi kalo pernah denger istilah "berkebun emas", saya ini "berkebun saham".. :)))) 
Cuma bedanya kalo kebun emas itu ngumpulin emas dgn uang minjem ke bank atau orang tua atau mertua, kalo saya beli saham tanpa utang. Semua saham saya, saya beli dengan uang yang ada (mayoritas dari gaji dan bonus yang dihasilkan oleh suami saya), dan saya kumpulin terus sampai banyak.. :)


2. Karena investasi ini sangat penting buat masa depan saya sekeluarga, jadi tiap bulan saya selalu menyisihkan gaji suami saya, minimal 15%, untuk ditambahkan ke rekening saham. Inget ya, menyisihkan, bukan menyisakan.. :))))) 
Dalam financial planning, dana untuk bayar zakat, utang, asuransi dan investasi harus kita sisihkan di awal gajian (selintas belajar financial planning nih, hehe..), biar uangnya selalu ada, ngga dipakai untuk hal-hal lain.
Jadi YES, hampir tiap bulan saya selalu ada dana cash untuk dibelikan saham, walaupun belum tentu tiap bulan saya akan beli saham...


3. Karena saya melakukan investasi di saham, maka patokan utama saya adalah Laporan Keuangan dalam membeli dan menjual saham. Kalo untuk membeli, saya bisa pakai TA jg sbg patokan untuk melengkapi FA. 
Tapi dalam menjual saham, patokan saya hampir selalu FA! 
Karena itulah saya jarang banget posting tentang JUAL. Jarang ya, bukan berarti ngga pernah. Coba cek di posting2 saya yang lama, ada kok beberapa kali saya posting SELL ASII, SELL CPIN, SELL KKGI (ini yang saya ingat, mungkin thn 2013 ya.. ) Dan semua saya sell karena ada penurunan laba di LKnya yg terbaru.. :)


4. Karena saya investor, saya ngga pernah bikin target harga jual. Karena apa? Karena prinsip saya, selama emitennya masih terus bagus kinerjanya, ya saya akan terus hold sahamnya.. 


5. Kalo patokannya ke laporan keuangan, bisa telat jual dong mba..? bisa jadi harga sudah turun banyak, terus baru deh laporan keuangannya keluar dan kita harus jual di harga yang lbh rendah. 
Saya jawab : ya itu namanya resiko investasi. 
Mau jadi investor/trader, resiko jual di harga murah itu akan selalu ada... :) , karena tidak selamanya orang bisa jual di highest dan beli di lowest... :) 
Sekarang harus kita sendiri yang mencoba untuk mengenal diri kita, kita lebih cocok dengan metode yang seperti apa... :) Kalo udah cocok, tinggal dijalani aja dengan segala resiko dlm bisnis saham ini... :)


Ok, saya pikir posting ini sdh cukup memberikan gambaran kenapa saya di sini banyaknya nulis BUY BUY BUY terus, dan jarang SELL SELL SELL... :))


Oya, saya mau cerita dikit tentang DUKAnya jadi investor ala saya.. :)


Thn 2013 (kalo ngga salah), IHSG turun dalam. Dari highest 5250 ke lowest 3800. Dan saham-saham semua turun gila-gilaan..

Waktu itu saya beli BSDE di harga 2000. LK-nya masih bagus bgt thn 2013 itu. Terus BSDE turun terus, dari 2000 sampai ke 1100..  serem yahh.. Tapi msh mending deh dibanding 2008, saya beli BUMI di 8300 dan ngeliat BUMI turun sampai 2100.. :))) 

Karena waktu itu saya pegang bbrp saham gorengan (saya biasanya selalu beli saham2 seperti ini, tapi porsi total mereka biasanya ngga banyak dlm porto saya), saya jual smua saham gorengan saya (beberapa jual untung, bbrp jual rugi), dan saya pindahkan ke BSDE. Jadi percaya ngga, saya tuh punya semua harga BSDE dari 2000 sampai 1100.. :))))
Average down terusssss, krn LKnya msh bagus dan harganya turun terus.. :))))

Di Q1/ 2014, laba BSDE turun (seperti yang sdh diduga, krn laba dia naik banyak di 2013 krn jual tanah dlm jumlah gede). Begitu laba BSDE turun, smua BSDE yang sudah untung, saya jual dulu. Sehingga yang nyisa di porto saya itu BSDE harga 1800-an ke atas kalo ngga salah.. Dan ngga saya CL lho. Krn saya senang dgn saham ini, dan saya pikir, ga mampu beli rumah di BSD, ya minimal saya punya sahamnya :)))))))
Sekarang average BSDE saya di 1854, dan itu semua belanjaan bulan juni-juli 2013.
Kalo diitung-itung, rugi banget saya pegang BSDE mau 2 thn cuma naik dikit. Tapi ya selama saya msh bs tidur nyenyak, kenapa ngga? :))) 
Saya mau liat Q1/2015 BSDE dulu, untuk nanti memutuskan, apakah BSDE ini mau saya jual aja atau ngga.. :)

Ok, cukup sekian dulu ya, tulisan saya. Investasi saham ini ada resikonya, jadi kenali dulu resikonya dengan baik. Kalo ngga siap rugi, jangan pernah beli saham.. :) beneran ini, daripada pikiran jd stress ngga karuan.. :)

Saya sendiri, kalo saham lg pd turun, saya lebih baik ngga liat saham sm skali. Mendingan saya latihan line dance aja drpd mantengin laptop.. hehe.. dan kalo ada temen yang bbm nanya saham, saya jwb jujur aja : wahh maaf, aku lg ngga mantau saham yahhh.. :))))


Happy cuan, all.. :)

Regards,
V3




6 komentar:

  1. Ibu sudah fulfill 3M yg sering disebut: MONEY, MIND & METHOD. Setiap bln punya persediaan uang tambahan utk saham, mental yg sudah terlatih menghadapi masa baik maupun buruk dan memiliki strategi matang dlm berinvestasi.

    Kadang sy berfikir, yg membuat investasi saham itu sulit sebenernya bukan pasar, tp emang diri kita sendiri. Investor yg kurang pengalaman cenderung gampang panik saat bursa terkoreksi tajam, dan ketakutan saat bursa naik terlalu tinggi.

    Sebenernya, hal-hal yg diluar kemampuan kita utk mengendali harusnya kita abaikan saja. Yg penting, kita sudah punya strategi sejak awal sehingga dlm kondisi bursa apapun nanti, kita sudah tau apa yg harus kita lakukan, sehingga tinggal eksekusi. Emang gampang diucap dari pada dijalankan. Tp dgn berjalannya waktu (tambahnya pengalaman dlm bursa saham) dan ketekunan utk menambah ilmu pengetahuan, ini bukan hal yg sulit utk dicapai.

    Selain stategi investasi, sy juga melihat ada 1 hal lain lagi yg jauh lebih penting. Sempat ibu Fitry singgung sedikit diatas, yaitu "asuransi". Ada sebuah pepatah yg berbunyi "Best defence is a good offence" (Pertahanan yg kokoh adalah satu bentuk penyerangan yg bagus). Jika mau maju, ya belajarlah dulu proteksi diri, sehingga bisa maju pantang mundur.

    Manusia itu rawan terhadap penyakit. Akan sangat menyayangkan jika kita sukses dlm investasi saham, tp karena suatu musibah harus menghabiskan semua harta kekayaan demi pengobatan. Dlm hidup saya pribadi, demi mewujudkan financial freedom, ada 2 hal penting yg slalu saya utamakan: PROTEKSI dan INVESTASI.

    Walaupun tidak ada kaitan langsung dgn saham, barang kali ibu Fitry ingin mengsharing juga strategi investasi di asuransi. Investasi bukan berarti harus untung, tapi mengprotek diri kita terhadap resiko ancaman keuangan saja menurut sy sudah merupakan sebuah investasi yg menguntungkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iya pak ali, proteksi dan investasi itu penting banget. nanti saya coba tulis sedikit tentang asuransi yang saya tau, ya. mdh2an bs bermanfaat bagi yang lain.. thanks untuk sarannya, pak.. :)

      Hapus
    2. Iya bu, bagaimana lagi secara finansial kita bisa mengurangi resiko keuangan yg tdk diduga jika bukan lewat asuransi. Thx ya bu uda sempatin wkt utk menulis tentang asuransi, article tersebut akan sangat berguna buat yg awam bahkan yg sudah pengalaman pun. thx byk.

      Hapus
    3. iya pak, sama2.. terima kasih juga sdh membuat saya menuliskan ttg topik ini.. :) mdh2an bermanfaat bagi investor pemula.. :)

      Hapus
  2. asyik ceritanya

    BalasHapus